Bulan Bintang & Matahari

I am not a star. I am not even close to be the Sun. I am not able to reflect light from the Sun when night comes. I am only a traveller who is wandering around this small world, doing little business, living small history. But I have a " Bulan Bintang & Matahari" consist of me, him, and our little Kaylia. That is what I call my universe : bulan bintang dan matahari.

Sunday, April 03, 2005

ELEKTRA

Meskipun terdapat beberapa pendapat pribadi di milis-milis yang menyatakan buku ketiga Dee ini kurang greget dibanding yang kedua, apalagi dibanding ama yang pertama.... tapi berhubung se-SMA ama Dee (apa coba hubungannya, kenal aja enggak !), demi melengkapi koleksi (karena ngakunya fans Dee) dan didorong rasa penasaran akhirnya abis ngurusin pajak di Setiabudi (orang bijak, nggak masuk pajak...hehehe...canda ding !) gw beli buku itu juga.

Apa kata orang di milis itu mungkin ada benernya, di situ story-nya Dee kurang gimanaaaa gitu. Tapi ada beberapa sudut yang nggak begitu penting dan cuman jadi setting, yang lucu dan menarik buat gw. Bandung-nya itu loh...kuentellll banget. Ngobatin kekangenan gw ama Bandung, Bandung yang dulu semasa gw kecil ...

Dimulai dari cilok...aci dicolok. Duuuh, emang itu makanan yummy banget. Nggak ada duanya deh. Biasanya sang tukang jualan, biasanya kita panggil ”si Emang”, udah mejeng di depan atau pinggir sekolahan SD gw sebelum istirahat tiba. Pas bel dipentung, tung .. tung .. tung... anak-anak langsung melesat menuju sepeda si Emang dan menyerbu tusukan-tusukan berisi 3 bola aci yang ditaro dalam langseng (dandang, red). Nggak lupa mencelupkan tusukan aci itu ke dalam toples bumbu kacang nan lezat (sejujurnya kacangnya sih dikit, tepung aci dan saos kiloannya yang banyak). Hhhhmmmm......tiada duanya !!! Sampe jadi emak-emak begini, gw masih sering berburu cilok. Sempet dapet di depan SD di daerah belakang kebon binatang. Tapi setelah itu susah banget dapetnya. Ternyata era cilok udah digeser dengan era cimol. Betapapun kata orang cimol itu rasanya lebih variatif akibat berbagai jenis topping-nya, tapi buat gw cilok is the best.

Setelah itu, tentang sanrio, tentang en ka o te be, tentang Jalan Buahbatu ... semua itu jelas dalam call out berbentuk awan di atas kepala gw. Setelah itu tentang Elektra : gue banget gitu loh... (hahhh ??!!) Ok, Ok... gw ngerti keberatan lo...

Gw emang bukan Kristen, bukan cia (cina aja) karena gw kebetulan ehm... caa (cakep aja), nggak bisa nyetrum, nggak punya warisan uang dari dedi ato papih ato papap ato babeh gw, nggak punya bisnis apa-apa, nggak punya pecinta dalam diam kaya Mpret, dan thanks God...nggak punya kakak cica kaya Watti.

Jadi di mana bagian ”gue banget getoloh”-nya ? Dengan berat hati gw kudu akuin pasti cuman ”ke-biasa banget-an” si Elektra, kalo nggak boleh dibilang kuper duper (kurang pergaulan, rindu percintaan). Termasuk hobi tidur si Neng Elektra itu yang njiplak hobi gw. Trus, apa ya istilahnya Dee... oh, iya... PENONTON. Persamaan gw ama Elektra itu meureun lebih ke peran yang biasanya terpaksa kami mainkan. Nontonin orang, nontonin dunia bergerak dan menggeliat.

Jaman sanrio, ortu nggak aware ama keberadaan produk nomor wahid buat gadis kecil manapun saat itu. Tau namanya aja enggak, apalagi harganya...bisa pingsan. Mending buat beli telor dan ati ayam (makanan wajib biar pinter, cenah... :p).

Jaman paduan suara dan pentas seni, jelas gw nggak pernah ikutan. Nggak pernah kepilih karena nggak ada kemampuan spesifik yang mendukung acara pentas seni tersebut. Bakat..., ehm..bakating ku teu boga na. Usaha lain untuk get into the group.., wah susah... mau ikut Bina vokalia atau sanggar seni kan mahal. Support ? Ortu gw lebih seneng gw jadi pramuka dan juara kelas aja, manteng dari kelas 1 ampe kelas 6, aman dan murah.

Jaman NKOTB, cuman bisa nebeng nonton video-nya di rumah Ade "Ived" Petra di jalan Panorama sebrangnya SMP 12 (kalo Ade baca ini, sumpee... aku kangen banget ama kamu, aku coba tlp kamu nggak diangkat terus.Kemana aja sih ? Sibuk ya ??/). Nggak keduitan buat beli merchandise mereka.

Pas Rick Astley lagi nge-top, lumayan lah dengan modal kaset kosong boleh nemu di kamar sodara gw, kesampean juga ngerekam lagu-lagunya. Ide rada cerdas waktu itu adalah bikin RAFC, Rick Astley Fans Club. Cihuyyy, gaya pisan. Anggotanya sih honestly cuman 3 orang: gw, Ade "Ived" Petra, dan Irma Yulianti si anak KPAD (dia tetanggaan ama Aa Gym). Ada juga anggota kehormatan, yg terpaksa ikutan ngefans karena maen bareng ma kita : Uchie dan Endang. Not bad, 5 anggota for the start. And till the end of the club.

Oh iya, jangan lupa saat itu gw udah mengembangkan sayap ke-penulis-an gw dengan menerbitkan edisi pertama bulletin RAFC. Isinya pasti gombal semua lah… Apal meureun...

Jaman Dunkin Donuts dan Texas gw lakonin bareng sohib gw yang kaya itu, Non Ade "Ived" Petra seorang. Dia rajin ngejajanin gw semata karena prihatin berikut butuh temen jalan-jalan, or sekedar ngeceng di Palaguna, Kings, dll. Gw saksi hidup perputaran nama cowok keren dalam hidup Ade saat itu. Gw terbengong-bengong dengerin cerita-cerita ttg pacar dia, dan dia malah cekikikan. Kali dia pikir, kok gitu aja gw nggak tau sih.

Ya gitu deh, penonton.... sebagai duplikat Elektra, gw merasa senasib dengan dia. Meski ternyata jalan nasib kami berbeda. Dia jadi pengusaha dan jadi klenik-er. Sedang gw, ya begini ini. Nulis-nulis nggak puguh disela map-map biru berserakan di meja kantor gw. Ketauan banget nggak sih, korupsi waktunya ?

Peran ”penonton ” itu kadang membuat beberapa temen bilang bahwa hidup gue begitu mulus, bergulir dengan tepat pada jalur menuju kemapanan, kesuksesan, dan ke-an ke-an lainnya. Kaya durian jatoh dari langit ke depan muka suami gw (abis gw nggak suka durian sih !).

” Lu mah enak, udah mapan, jadi pegawei negeri kan enak. Tinggal nunggu gaji aja tiap bulan. Harga sembako naek, pasti kan gara-gara gaji lu diumumin bakal naek..”

atau komentar lainnya, ”Ih, seneng banget ya, Mbak...udah ada pegangan. Gimana sih ketemunya kok enteng banget jodohnya? Kapan atuh nikahnya ? Jangan lupa undang-undang.”

Selang berapa lama, ” Waaah ? Hamil ??? Cepet banget ! Selamat yaaa !!!! Gila lu, bisa juga bikin anak, asal anaknya jangan kaya lu aja...kebluk !”

Kemudian puncaknya, ” Udah, jangan teoritis deh. Om-do, tauk nggak. Lu sih enak ada suster, ada si Mbak. Lu nggak pernah pegang dapur kan ? Lu nggak pernah pusing gara-gara urusan mertua kan ? Anak lu nggak rewel dan minta gendong sepanjang malem kan ? Jadi, jangan sok nasehatin gw deh ! Gue pusing...pusssiiiing !”

Lhooo ????

Ternyata selama ini gw juga ditonton. Kaya Truman Show. Kaya Elektra yang ditonton ama gw, kamu, dan pembaca lainnya. Gue baru nyadar bahwa juga bisa jadi komoditi gosip, bisa jadi target ini itu, life is not that smooth anymore. Gue harus bisa melepaskan diri dari kebisuan yang terlanjur gw piara sejak lama. Well, welcome to the real world, girl...

Ya, gitu deh...kesimpulan dari buku-nya Dee. Dia udah ngehibur gue dengan tour de Bandung in nineties dan awal milenium III-nya. Lumayan lah, gw bisa cekikikan, cekakakan...sambil nemenin anak gw tidur, sebelom akhirnya gw juga terngorok-ngorok di sebelahnya. Khusus bagian ”mualaf-nya Watti dan keplin-planannya Watti” , jangan-jangan itu yang membuat novel ini dikritisi oleh sebagian ikhwan dan ukhti di milis-milis sebagai novel yang ”kurang menarik”, nggak greget, kurang bermanfaat and so on.

So what ? Itu adalah potret sungguhan. Pasti banyak di antara kita yang seperti Watti, terlepas dari apakah kita mualaf atau Islam sejak brojol. Bukannya potret yang dijepret ama Dee lewat percakapan Etra dan Watti itu bisa menelurkan kesadaran betapa hati kita ini juga kadang penuh kebimbangan kaya Watti?
Nggak yakin: enya kitu Alloh Nu Maha Suci teh bakal ngaijabah du’a urang ?
Nggak sabaran: kok udah berusaha mati-matian, maksimal, tapi nggak ada hasilnya.
Putus asa: kenapa mesti gw yang begini ?

Perasaan kaya gitu, menurut kacamata gw, mah adalah versi lain dari kegamangan si Watti yang ketakutan nggak masuk surga. Teuing mun urang salah (tolong dikoreksi ya, saudaraku). Naah, kacamata gw bilang juga, ocehanDee dalam Petir itu patut kita jadikan informasi penting bahwasanya tiba saatnya kita mempersenjatai diri dengan keyakinan akan kekuatan, keagungan, keindahan dan keberpihakan Allah SWT pada kita. Allah SWT is always on our side, kok. Setan emang hobi kilik-kilik, jadi malah kita yang menjauhi ’side’ yang deket Allah tadi. Sok atuh kita rapatkan barisan. Belanda udah deket nih.

Kalo Dee sempet baca ini (duilee, ge-er amat...Eee, bole donk !) all I can say is ”I enjoy the book”. Mungkin dengan cara yang berbeda dari penikmatan gw thd buku dia yang lain, thd bukunya Helvy Tiana Rosa, buku John Grisham, buku Jhumpa Lahiri, komik Jepang atau buku siapa pun.

Oh, ya..Dee, bocoran dong.. entar si Etra jadian nggak sih ama Mpret ?

1 Comments:

  • At 2:47 AM, Blogger Victor said…

    Rick Astley "Together Forever" Live in Concert
    Date : Saturday, August 2, 2008
    Time : 21.00 - 23.00 WIB
    Venue : Grand Ballroom Ritz Carlton Hotel, Jakarta
    PreSale Ticket :

    Rp. 500.000,- (Festival)
    Rp. 1.000.000,- (Class 1)
    Rp. 2.500.000,- (VIP)
    Rp. 4.000.000,- (Limited)

    At Venue Ticket :

    Rp. 750.000,- (Festival)
    Rp. 1.500.000,- (Class 1)
    Rp. 3.000.000,- (VIP)
    Rp. 5.000.000,- (Limited)

    Info www.veniremusic.com/rickastley.html
    www.rickastley.co.uk

     

Post a Comment

<< Home