Bulan Bintang & Matahari

I am not a star. I am not even close to be the Sun. I am not able to reflect light from the Sun when night comes. I am only a traveller who is wandering around this small world, doing little business, living small history. But I have a " Bulan Bintang & Matahari" consist of me, him, and our little Kaylia. That is what I call my universe : bulan bintang dan matahari.

Thursday, March 31, 2005

Jakarta oh Jakarta

Beberapa tahun yang lalu ketika gw baru jadi new kid di hutan metropolitan ini, hal pertama yang gw pelajari adalah rute bis kota. Kebeneran tempat tes kerja gue itu tersebar di Senayan, di Jurangmangu Bintaro, di Purnawarman dan di Bujana Tirta Rawamangun. Saat itu naek taksi merupakan hal super mewah dan jelas nggak mampu gw jabanin. Walhasil, terminal Blok M jadi my life savior ketika udah mulai binun atau salah naek bis.

Lumayan sih, banyak hal menarik yang nggak pernah gw liat sebelomnya di Bandung. Ibu-ibu hamil gede masih gelayutan di tiang bis Mayasari yang masih untung bisa jalan..atau tepatnya merayap. Anak bayi merah menjerit kepanasan dalam gendongan emaknya yang juga berkeringat gobyos-gobyos, disamping babehnya yang sibuk ngipasin. Belom lagi copetnya. Gara-gara gw ingin waspada, gw jadi sedikit parno. Semua muka jadi terlihat mencurigakan. Kan gw nggak tau mana yang copet mana yang bukan. Soalnya katanya, copet jaman sekarang nggak kalah necis ama eksmud. Entahlah, maksudnya eksekutif muda atau eks pengemudi.

O ya, tukang ngamen di Jakarta rata-rata juga kurang bersopan santun dibanding pengamen ceria di perempatan Jl. Sumatra Bandung yang gape nyanyiin lagu So7. Nggak jarang pengamen di Jakarta malah ngancem, ”Uang seribu dua ribu tidak ada artinya bagi Bapak Ibu, maka kami ingatkan.. daripada kami merampok, sudilah kiranya Bapak Ibu memperhatikan nasib kami...bla..bla..”. Lha kok... kalo seribu dua ribu nggak berarti, ngapain juga gw naek bis yang ongkosnya cuman 700 perak...Justru karena uang serebu itu amat berarti, Bung ! Kita kan sama-sama pengangguran. Bedanya gw kalah galak aja. Lucu banget deh, mahalan biaya pungli daripada biaya resminya.

Tapi itulah Jakarta. A huge scaring city.

Ketika gw udah resmi jadi pegawai (negeri, pula), bertambahlah potongan puzzle tentang ibukota Negara ini. Pertama, aturan transportasi. Jangan coba-coba berangkat 5 menit lebih siang dari biasa, nyampenya di kantor bisa lebih dari satu jam.


Jangan lupa bawa hairspray, in case ada penyerangan (ini menurut nasehat kecengan gw dan meski gw surprised dia ada perhatian ama gw, gw nggak ikutin saran ini).

Kalo naek bis kaki kanan dulu, kalo turun kiri dulu dan jangan sampe kebalik.
Siapin uang pas di kantong untuk ongkos bis, jangan merogoh tas atau membuka dompet.
Matiin ha-pe di bis.
Peluk tas dan pegangan erat-erat.
Ketok tiang bis pake duit recehan sebagai kode mau turun di halte tertentu.
Tawar ongkos bajaj sampe setengah harga penawaran, baru naekin dikit-dikit.
Jangan naek ojek kalo nggak kenal ama tukang ojeknya (lho?????).
Naek taksi Blue Bird Group aja. Jangan lupa liat nomor seri taksinya dan nama pengemudinya. Jangan keliatan banget nggak tau jalannya, belagak-belagak tau aja daripada ditipuin argonya ato dijahatin.

Duh, mau pergi ke suatu tempat aja susahnya amit-amit. Stressss, maneh......Untungnya gw nggak punya barang berharga, no watch, no ha-pe, no gold accessories, kecuali pas hari gajian aja ada duit lebih di dompet. Dan untungnya lagi, karena gw tinggal ama kakak gue kadang gw nebeng pulang ama dia atau ikut bis jemputan. Jadi lumayan lah....

Aturan kedua, tentang pengeluaran. Mengingat kondisi keuangan gw yang ngos-ngosan, tight money policy terpaksa gw terapin. Tapi di lain pihak gw nggak mau jadi orang pelit. Jadi, gimana ya... ? Kayanya kurang berhasil tuh policy-nya. Buktinya gw sering minta supply dari ortu di akhir bulan atau pas mudik ke Bandung. Gw inget banget, waktu itu gw jadi hobi makan gado-gado atau ketoprak yang cuman 3500 perak. Saingannya tuh kakap asem manis 4000. Ikan mas goreng aja kadang-kadang, soalnya 6000. Rendang lebih mahal lagi. Kesimpulannya, gw rajin puasa lah...hihhi.. (mudah-mudahan Allah menerima puasa itu sebagai ibadah gw, amiiin). Trus, gw cuman bisa ”teleg aja langsung” ngeliat temen-temen gw berbelanja jam tangan, tas, baju dan sepatu ber-merk internasional. Belum lagi mendengar harga kos-kosan mereka yang hampir seharga gaji bulanan gw. Tempat makan dan kongkow mereka yang-namanya-nggak-pernah-gue-sebut karena gue nggak tau. Pe-es lah, Pe-i lah, Sogo lah, Hardrock lah, wuihh...paling banter yang aku mampu adalah ngumpul di foodcourt Pas-Fest Kuningan (standar banget ya, prenk... inget nggak lo-lo pada ?) terus nginep di kos-an Meli yang mahal itu.

Aturan berikutnya, tahan emosi dan jangan minder. Gimana nggak minder... kayanya semua orang Jakarta pada pe-de, setidaknya kelihatan lebih pe-de, lebih pinter, lebih canggih dari yang sebenarnya. Sementara gw, cupu banget deh dari semua segi. Gw cuma bisa membatin ”wow, hebat amat ni orang..” ketika seseorang nyerocos ttg dirinya, apa yang dilakukan, apa yang dipunyai..pokoknya hal yang hebat-hebat, yang gw nggak ngerti baik dalam kerjaan atau pergaulan. Belom lagi kakak gw yang rajin banget bilang ”Kalo kerja, yang penting tekun dan rajin, nggak usah bertingkah macem-macem deh..” Gw jadi sibuk mikirin definisi ’yang macem-macem’ itu kaya gimana, dan apakah yang gw lakuin selama itu tuh udah termasuk ’tekun dan rajin’ apa belom. Haeehhh, beban pikiran untuk memiliki ”image yang baik” jadi lebih berat daripada beban kerjaan yang sesungguhnya. Apa di Jakarta image itu emang penting banget sehingga semua orang harus heboh ?

Be tough, itu aturan keempat. Mengingat berbagai kemungkinan yang bisa terjadi, termasuk kemacetan, banjir, ada orang sirik, godaan dari cowok-cowok (baik yang bertanggung jawab maupun yang tidak, dan yang menarik maupun tidak menarik), persaingan tidak sehat, gosip-gosip tetangga dan hal-hal ajaib lainnya di luar perkiraan gw waktu jadi mahasiswa yang baik hati, tidak sombong, jujur dalam pikiran, perkataan dan perbuatan.

Itulah Jakarta. Jakarta yang sekarang jadi Jakarta gw. Tetap hutan metropolis yang luas dan menyeramkan. Tapi jalan rezeki gw hingga saat ini terhampar di sini. Terlebih lagi ”matahari dan bintang” gw ada di langit Jakarta. Mereka yang tersayang itu terlihat jauh lebih bersinar dari Jakarta ketimbang dari tempat mana pun di dunia. So, sapa suru datang Jakarta ?

0 Comments:

Post a Comment

<< Home